Dinkes Barut Gelar Pertemuan Penguatan Pelayanan Kesehatan Anak Usia Sekolah

By kabarbor - November 1, 2022 |
Post View : 319
Views
IMG-20221101-WA0004

Muara Teweh – Pemerintah Kabupaten Barito Utara melalui Dinas Kesehatan setempat melaksanakan pertemuan penguatan pelayanan kesehatan anak usia sekolah dan remaja. Kegiatan peretemuan tersebut di aula Dinas Kesehatan setempat, Selasa (1/11/2022).

Kepala Dinas Kesehatan Barito Utara, Siswandoyo mengatakan secara umum anak usia sekolah (7-18 tahun) merupakan kelompok usia yang paling sehat dibandingkan dengan kelompok usia lainnya. Namun, perilaku mereka dapat mengakibatkan timbulnya gangguan kesehatan pada saat ini atau di kemudian hari.

“Beberapa masalah kesehatan pada kelompok ini ialah angka cacingan pada anak SD mencapai 28 persen. Selain itu risiko penyakit tidak menular karena obesitas pada anak usia 5-12 tahun mencapai 8,1 persen,” kata Kadis Kesehatan saat membuka kegiatan tersebut.

Selain itu, anak usia SD sudah mulai meroko yang ditujukan dengan angka 9,1 persen pada anak 10-18 tahun. Sementara, sebanyak 25,7 persen remaja usia 13-15 tahun dan 8,1 persen remaja usia 16-18 tahun mengalami stunting.

Menurut Siswandoyo, terkait kesehatan reproduksi, 5,3 persen remaja pernah melakukan hubungan seks pranikah dan hanya 36 persen remaja pernah diajarkan cara menolak ajakan hubungan seksual.

Isu lainnya kata dia adalah angka penyalahgunaan Napza pada usia anak dan remaja yaitu 22 persen remaja pernah merokok yang 6,4 persen diantarantya merokok (GSHS 2015, Riskesdas 2018.

Lebih lanjut Kadis Kesehatan, masalah kesehatan pada anak usia sekolah dan remaja, penting dipastikan bahwa setiap anak mendapatkan informasi dan edukasi serta upaya pelayanan kesehatan sebagai upaya promotif preventif, diawali dengan pembiasaan pola hidup sehat sedini mungkin.

“Keadaan kesehatan anak sekolah akan sangat berpengaruh terhadap prestasi belajar dan pendidikan kesehatan melalui anak sekolah sangat efektif. Ada beberapa isu kesehatan yang sering terjadi pada kelompok anak usia sekolah dan menjadi prioritas penanggulangannya yaitu masalah gizi, penyakit tidak menular, reproduksi, HIV, Napza, kesehatan mental, sanitasi, kekerasan dan cedera,” kata Siswandoyo.

Dikatakannya, melalui kegiatan inidiharapkan agar pemegang program kesehatan anak usia sekolah dan remaja di Puskesmas bisa menjadi penggerak dan berperan aktif dalam meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan khususnya dalam rangka meningkatkan pembinaan sekolah/Madrasah Sehat dari jenjang pendidikan Dini, Dasar dan Menengah.

“Agar penerapan sekolah atau madrasah sehat sesuai dengan kaidah yang berlaku yang pada akhirnya dapat meningkatkan kualitas kesehatan anak usia sekolah dan remaja di Kabupaten Barito Utara,” kata Siswandoyo.

Sementara Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat pada Dinas Kesehatan, Enny Franziah mengatakan tujuan umum dari kegiatan ini agar tercapainya status kesehatan anak usia sekolah/madrasah yang paripurna dalam mendukung proses belajar dan mengajar disatuan pendidikan.

Sedangkan kata dia tujuan khususnya untuk meningkatkan pemahaman peserta terkait sekolah sehat dan meningkatkan pemahaman peserta dalam pelaksanaan pembinaan sekolah sehat. “Perseta pertemuan ini diikuti sebanyak 49 orang terdiri dari 34 pemegang program UKS dan memegang program gizi Puskesmas se Barito Utara, lintas program di Dinas Kesehatan sebanyak 15 orang,” kata Enny Franziah.(ard)

91cdc3a3-6e36-4d88-b210-3b389aad2b2d

kabarbor

Artikel Terkait