Dinas Pertanian Barito Utara Sosialisasi PKSP

By kabarbor - October 13, 2022 |
Post View : 252
Views
BAAA4384-C151-4F96-86ED-D7648D331859

Muara Teweh – Dinas Pertanian Kabupaten Barito Utara (Distan Barut) melaksanakan kegiatan sosialisasi peremajaan kelapa sawit pekebun (PKSP), di aula pertemuan Hotel J&B Muara Teweh, Kamis (13/10/2022).

Hadir pada kegiatan tersebut Asisten Sekda Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Barito Utara Ir H Rahmad Muratni sekaligus membuka kegiatan sosialisasi dan juga dihadiri Kepala Dinas Pertanian Syahmiludin, Kepala Dinas Disnakertrankop dan UKM, M Mastur, serta undangan lainnya.

Bupati Barito Utara H Nadalsyah dalam sambutan tertulisnya dibacakan Asisten Setda Bidang Perekonomian dan Pembangunan Rahmad Muratni mengatakan, kegiatan PSR atau peremajaan kelapa sawit merupakan salah satu program yang pendanaannya disediakan oleh Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS).

“BPDPKS ditugaskan untuk menghimpun, mengelola dan menyalurkan dana sawit untuk meningkatkan kinerja sektor sawit Indonesia. Penyaluran dana sawit didasarkan pada Perpres No 61/2015 Junto Perpres No 66/2018 yang diantaranya adalah untuk peremajaan perkebunan kelapa sawit,” katanya.

Dikatakan Muratni, peremajaan perkebunan kelapa sawit diwujudkan melalui program peremajaan sawit rakyat (PSR) yang diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo pada 13 Oktober 2017 di Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatra Selatan.

PSR kata dia merupakan program untuk membantu pekebun rakyat memperbaharui perkebunan kelapa sawit mereka dengan kelapa sawit yang lebih berkelanjutan dan berkualitas, dan mengurangi resiko pembukaan lahan illegal (penggunaan lahan, perubahan penggunaan lahan dan kehutanan).

“Melalui PSR produktivitas lahan milik pekebun rakyat bisa ditingkatkan tanpa melalui pembukaan lahan baru,” jealsnya.

Selain itu juga kata Asisten Sekda, peremajaan kelapa sawit pekebun ini dilaksanakan secara bertahap di seluruh provinsi penghasil kelapa sawit.

“Produktivitas kebun kelapa sawit rakyat saat ini tergolong rendah, berkisar 2 hingga 3,8 ton perhektar, pertahun. Padahal perkebunan sawit di Indonesia memiliki potensi yang besar,” ungkapnya.

Lebih lanjut Muratni, rendahnya produktivitas perkebunan sawit rakyat ini antara lain disebabkan kondisi pertanaman yang sudah tua dan rusak serta sebagian menggunakan benih yang bukan unggul dan bersertifikat.

“Oleh karena itu dilakukan peremajaan tanaman kelapa sawit dengan menggunakan benih unggul dan bersertifikat,” pungkasnya.(ard)

91cdc3a3-6e36-4d88-b210-3b389aad2b2d

kabarbor

Artikel Terkait